Don't miss

Senin, 04 Juni 2012

Biografi Gesang


By on 21.56

Biografi Gesang Biodata dan Profil . Blog tempatnya mengenal Tokoh dan Orang terkenal Di dunia. untuk menambah Ilmu pengetahuan kita juga memotivasi diri untuk mengambil sisi Positive dari seorang Tokoh dunia Gesang, berikut untuk lebih mengenal gesan silahkan simak artikel biodata Gesang yang semoga bermanfaat untuk anda sekalian. untuk mengambil sisi positiv dari mbah Gesang

Gesang atau lengkapnya Gesang Martohartono (lahir di Surakarta, Jawa Tengah, 1 Oktober 1917 � meninggal di Surakarta, Jawa Tengah, 20 Mei 2010 pada umur 92 tahun) adalah seorang penyanyi dan pencipta lagu asal Indonesia. Dikenal sebagai "maestro keroncong Indonesia," ia terkenal lewat lagu Bengawan Solo ciptaannya, yang terkenal di Asia, terutama di Indonesia dan Jepang. Lagu 'Bengawan Solo' ciptaannya telah diterjemahkan kedalam, setidaknya, 13 bahasa (termasuk bahasa Inggris, bahasa Tionghoa, dan bahasa Jepang)




Bengawan Solo


Lagu "Bengawan Solo" diciptakan oleh Gesang pada umur 23 tahun. Duduk di tepi Bengawan Solo (Pesanggrahan Langenharjo milik Keraton Surakarta), Gesang mengagumi sungai tersebut dan kemudian menuangkan kecintaannya dengan menulis lagu "Bengawan Solo" yang proses penciptaannya memakan waktu 6 bulan.

"Pada musim kemarau tahun 1940 saya melihat air Bengawan Solo kering airnya dan pada musim hujan airnya berlimpah. Dua keadaan yang berlainan ini memberikan kesan yang dalam sekali bila dihubungkan dengan kehidupan manusia dan alam. Dimulai dengan senandung, saya goreskan pensil pada secorek kertas bekas pembungkus rokok dan terciptalah "Bengawan Solo" (Gesang - Tribute to Gesang terbitan GNP tahun 2007).

Kehidupan Gesang

Ayah Gesang bernama Martodiharjo adalah seorang pedagang batik. Gesang merupakan anak ke-5 dari 10 bersaudara.

Gesang tinggal di di Jalan Bedoyo Nomor 5 Kelurahan Kemlayan, Serengan, Solo bersama keponakan dan keluarganya, setelah sebelumnya tinggal di rumahnya Perumnas Palur pemberian Walikota Surakarta tahun 1984 selama 20 tahun. Ia telah berpisah dengan istrinya tahun 1962. Selepasnya, memilih untuk hidup sendiri. Ia tak mempunyai anak.

Pada awal karirnya Gesang hanyalah seorang penyanyi lagu-lagu keroncong untuk acara dan  pesta kecil-kecilan saja di kota Solo. Beberapa lagu yang diciptakannya pada masa perang dunia ke-2 adalah Keroncong Roda Dunia, Keroncong si Piatu, dan Sapu Tangan. Lagu "Sapu Tangan" ditulisnya saat jatuh hati dengan Sawaliyah dari Kampung Notosuman.

Pada hari Kamis 20 Mei 2010 Gesang meninggal dunia di RS PKU Muhammadiyah Surakarta pada jam 18.10 setelah pada hari MInggu 16/05/2010 masuk ruang ICU setelah kesehatannya menurun.

Lagu-Lagu Gesang yang populer diantaranya Bengawan Solo, Jembatan Merah, Pamitan, Caping Gunung, dan Aja Lamis. lagu Pamitan kemudian dinyanyikan ulang Broery Pesulima dalam Bahasa Indonesia.


Lagu-lagu ciptaan Gesang

* Bengawan Solo
* Jembatan Merah
* Pamitan (versi bahasa Indonesia dipopulerkan oleh Broery Pesulima)
* Caping Gunung
* Ali-ali
* Andheng-andheng
* Luntur
* Dongengan
* Saputangan
* Dunia Berdamai
* Si Piatu
* Nusul
* Nawala
* Roda Dunia
* Tembok Besar
* Seto Ohashi
* Pandanwangi
* Impenku
* Kalung Mutiara
* Pemuda Dewasa
* Borobudur
* Tirtonadi
* Sandhang Pangan
* Kacu-kacu


Blog Nagari Jaho

Blog pertama yang dikelola secara profesional yang khusus menyajikan informasi tentang Nagari Jaho.

0 komentar:

Poskan Komentar

bola